Sekilas Tentang Archaebacteria dan Eubacteria

1
696
struktur bakteri

Archaebacteria dan eubacteria adalah dua dari tiga domain kehidupan yang ditemukan di Bumi, yang lainnya adalah eukariota. Domain bakteri atau Monera terdiri dari kedua jenis bakteri ini. Meskipun keduanya termasuk dalam domain bakteri, tetapi ada perbedaan signifikan antara keduanya.

Archaebacteria

Archaebacteria, juga dikenal sebagai Archaea, pertama kali ditemukan pada tahun 1977 oleh Carl Woese, seorang ilmuwan Amerika. Archaebacteria adalah bakteri primitif yang ditemukan dalam kondisi ekstrem seperti lingkungan air asin, air panas, asam, dan gas metana. Mereka juga ditemukan di tempat-tempat seperti mata air panas dan lubang hidrotermal di dasar laut.

Archaebacteria berbeda dari eubacteria dan eukariota dalam beberapa cara. Mereka memiliki membran sel khusus yang disebut membran lipida monolayer, sedangkan eubacteria dan eukariota memiliki membran lipida bilayer. Selain itu, archaebacteria juga memiliki struktur sel yang berbeda dan mampu bertahan dalam kondisi lingkungan yang ekstrem.

Archaebacteria juga dikenal karena kemampuan mereka untuk hidup di lingkungan yang tidak mendukung kehidupan. Beberapa spesies archaebacteria, seperti Methanopyrus kandeliae, dapat bertahan hidup pada suhu yang sangat tinggi, sementara spesies lain seperti Halobacterium salinarum dapat bertahan hidup di lingkungan yang sangat asin.

Eubacteria

Eubacteria, juga dikenal sebagai bakteri yang sebenarnya, adalah bakteri yang paling umum ditemukan di alam. Mereka ditemukan di mana saja, dari tanah hingga perairan dan bahkan di dalam tubuh manusia. Eubacteria adalah organisme uniseluler dan memiliki struktur sel yang sederhana, tidak seperti eukariota yang memiliki struktur sel yang lebih kompleks.

Eubacteria dapat dibagi menjadi beberapa jenis, termasuk bakteri gram positif dan gram negatif. Perbedaan antara kedua jenis ini adalah bahwa bakteri gram positif memiliki dinding sel yang lebih tebal dan memiliki warna yang lebih terang ketika diwarnai dengan pewarna Gram, sedangkan bakteri gram negatif memiliki dinding sel yang lebih tipis dan memiliki warna yang lebih gelap ketika diwarnai dengan pewarna Gram.

Eubacteria juga dapat memainkan peran penting dalam ekosistem, seperti membantu dalam siklus nitrogen dan karbon. Beberapa jenis eubacteria juga dapat digunakan untuk tujuan industri, seperti dalam produksi makanan dan minuman fermentasi.

Kesimpulan

Kedua jenis (Archaebacteria dan eubacteria) adalah jenis bakteri yang berbeda secara signifikan dalam struktur dan kemampuan mereka untuk bertahan hidup di lingkungan yang ekstrem. Archaebacteria dapat hidup di lingkungan yang ekstrem seperti air panas, asam, dan air asin, sedangkan eubacteria lebih umum ditemukan di alam dan dapat membantu dalam siklus nutrisi dan digunakan dalam produksi industri. Meskipun keduanya berbeda dalam banyak hal, namun keduanya

merupakan organisme uniseluler dan termasuk dalam domain bakteri atau Monera.

Perbedaan lain antara archaebacteria dan eubacteria adalah bahwa archaebacteria cenderung tidak berbahaya bagi manusia, sementara beberapa jenis eubacteria dapat menyebabkan penyakit serius seperti pneumonia, tuberculosis, dan meningitis. Namun, beberapa jenis archaebacteria, seperti Methanobrevibacter smithii, dapat ditemukan dalam saluran pencernaan manusia dan dapat memainkan peran dalam pencernaan makanan.

Meskipun archaebacteria dan eubacteria berbeda dalam banyak cara, keduanya memiliki kemampuan untuk bertahan hidup dalam kondisi lingkungan yang ekstrem dan berperan penting dalam menjaga keseimbangan ekosistem. Kedua jenis bakteri ini telah menjadi subjek penelitian intensif oleh ilmuwan dan terus memainkan peran penting dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi.

Dalam bidang teknologi, archaebacteria dan eubacteria telah digunakan dalam berbagai aplikasi. Sebagai contoh, beberapa jenis archaebacteria dapat digunakan dalam pengolahan limbah dan produksi biogas, sedangkan eubacteria dapat digunakan dalam produksi antibiotik, makanan fermentasi, dan probiotik. Penemuan baru tentang kemampuan dan sifat unik dari archaebacteria dan eubacteria dapat membuka jalan bagi pengembangan teknologi baru yang lebih efektif dan ramah lingkungan.

Dalam kesimpulannya, archaebacteria dan eubacteria merupakan dua jenis bakteri yang berbeda secara signifikan dalam struktur dan kemampuan mereka untuk bertahan hidup di lingkungan yang ekstrem. Keduanya berperan penting dalam menjaga keseimbangan ekosistem dan dapat digunakan dalam berbagai aplikasi teknologi. Penelitian lebih lanjut tentang kedua jenis bakteri ini dapat membuka jalan bagi penemuan baru dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi.

Artikel sebelumnya tentang archaebacteria dan eubacteria dan Video tentang archaebacteria dan eubacteria.

1 KOMENTAR

  1. Sudah lama tidak melihat ini, terakhir lihat waktu SMA. Ternyata masih tetap sama ya. Haha.. Semangat untuk terus mengajar bu. Sukses!

Mari diskusi

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.